16 September 2009

Kewirausahaan

Payah neh, dikampus baru masuk sebulan awal kuliah tugas udah berlipat-lipat. Jadi egk ada waktu santai neh, apalagi ditambah harus kerja sift di warnet, dan lagi mamaku juga lagi sakit. Jadi egk punya waktu banyak sekarang. Dari semua mata kuliah yang ngasih tugas awal, ada satu mata kuliah yang paling mengelitik. Mata kuliah kewirausahaan. Abis tugasnya benar-benar aneh. Kita mahasiswa disuruh jualan barang dagangan dosen pengajar mata kuliah itu.zzzzzz…..

Yah mungkin sih, ada hubungannya kata kewirausahaan dengan berwiraswasta, atau membuka usaha/lapangan pekerjaan sendiri. Tapi yang aku kira kita akan dikasih materi tentang bagaimana berwiraswasta itu. Tapi ternyata yang dikasih adalah praktik langsung, yaitu dengan cara belajar menjual produk. Payahnya, produk yang mau dijual harus diambil/dibeli dari dosen pengajar mata kuliah itu. Setiap mahasiswa disuruh membeli langsung sejumlah produk, terus nantinya dijual ke konsumen.

Bah…Kukira kita jual dulu baru setor kalo sudah laku, eee, ternyata harus beli dulu. Nih menurutku kalo mau dibilang, sama aja kayak pemaksaan. Bayangkan, satu mahasiswa “wajib” setor 250-300 ribu guna membeli produk dari si dosen. Sama aja kita disuruh bantuin jualan. Malah lebih parah, kita harus langsung membayar produk yang diambil. Kata si dosen, kan berwirausaha, jadi harus ada unsur RISK atau resiko. Bah bah bah…

Produk yang ditawarkan ada dua macam, yaitu kaos atau parfum. Kalo menurutku sih kaos kayaknya lebih mudah terjual, Alasannya, produk kaos sasaran pasarnya lebih luas, dari yang remaja sampe yang opa opa semua juga pasti suka pake kaos. Yah, paling sial pake sendirilah kalo egk laku. Dari pada jual parfum, yang menurutku sasaran konsumennya adalah wanita, tentu akan lebih sulit dijual. Apalagi kaum wanita sekarang condong untuk membeli parfum yang bermerek. Kalo merek baru mana mau.

Yah sudahlah, mungkin ini adalah pengalaman juga kali yah. Harus dijalani. Kalo egk, siap-siap dapat nilai “mati”. Hihihi…tahu kan? Satu lagi, buat pembaca, ada yang minat egk beli kaos saya, murah saja, Rp.60.000,- per kaos. Egk mabil untung tuh. Suer! Harga pokok langsung dari “agen”nya. Paling tambah sedikit ongkos kirim kalo luar kota. Nanti kukirim lewat jasa pengiriman TIKI. Paling lama 5 hari sudah nyampe (hari kerja). Yah hitung-hitung juga Bantu sayalah untuk BEP (break even point). Hahaha. Dari pada harus rugi semua? Betul egk? Ntar saya upload foto/model kaosnya dah. Lumayan buat dipake sehari-hari (hihi, asal jangan pake ke kantor)…

3 komentar:

Zippy mengatakan...

Wah, udah semester akhir yah..??
Waduw, saya mah br semester 3, belum dapet tu mata kuliah :D
Moga berwirausahanya sukses :)

BlaGaBLoGer mengatakan...

Hihihi,, dosennya bikin kesel yah,,
tp bagus tuh, jadi jualan juga akhirnya kamu,, hihihi walaupun BEP,, jualan kok BEP doank c??

semoga mamanya cepet sembuh yaa :)
salam kenal,,

sanman mengatakan...

yah dari pada nombok mending BEP aja (break even poin). hehe.
salam kenal juga bro!