Sumber berita pada http://nasional.kompas.com/read/2010/05/19/15152728/
Di salah satu media online ada yang memuat artikel mengenai sosok Tong Sin Fu, mantan pelatih pelatnas tim bulu tangkis Indonesia di era 1987 hingga 1998. Sayang, hanya gara-gara tidak mempunyai surat bukti Warga Negara Indonesia, akhirnya pak Tong memutuskan untuk mudik ke dataran Tiongkok. Padahal, Pak Tong rajin bolak-balik mengurus surat bukti WNI di kantor Imigrasi, namun seperti sengaja dipersulit karena merupakan seorang warga keturunan.

Awalnya dia telah mendapatkan KIMS (kartu izin menetap sementara) yang diperpanjang dengan menerima KIM (kartu izin menetap), tetapi ketika saatnya mendapatkan surat bukti WNI, dia malah diminta mengurus ulang proses mendapatkan KIMS. Jadi seperti dipimpong tanpa diberi kepastian. Para petinggi PBSI pada waktu itupun kelihatan pasif tanpa memberi bantuan. Sekarang Pak Tong telah menjadi pelatih di tim bulu tangkis China setelah diangkat oleh pelatih kepala tim China, Li Yongbo, dan ia telah menelorkan beberapa pemain dunia seperti Lin Ying/Wu Dixi dan Li Lingwei. Dia juga terlihat mendampingi tunggal putra nomor satu China, Lin Dan di ajang piala Thomas lalu. Sekarang kehidupan pak Tong sangat sejahtera karena ia telah mendapat jaminan, seperti rumah, kendaraan, dan jaminan hidup hingga seumur hidup anaknya!

Itulah Indonesia, yang tidak bisa menghargai jasa orang. Maaf ya, saya sebagai orang Indonesia cukup sedih membaca cerita diatas. Jangan sekali-kali kita mendiskriminasi warga keturunan, karena mereka juga telah berjasa bagi negara kita. Yang  seharusnya tuh orang-orang kita yang korupsi yang harus di buang jauh-jauh. Kenapa pemerintah tidak memperhatikan kasus ini? Coba tengok prestasi bulutangkis kita sekarang kayak apa, yang ada cuma omong kosong doang dari para petinggi PBSI. Prestasi yang terus menorot dari tahun ke tahun sudah menjadi bukti. Ya, mungkin dulu kita adalah raja bulu tangkis yang mempunyai banyak atlet dan pelatih berkualitas, jadi di tendang satu per satu, rasanya tidak masalah.

Artikel Yang Berhubungan:



1 comments

  1. Bang Oi // Agustus 09, 2012 5:06 PM  

    bener om
    yang buruk2 di simpan
    yang baik2 di buang.

    sungguh aneh

Poskan Komentar

Tinggalkan Komentarmu disini
Leave Your Comment Here

Komentar yang berbau SPAM dan mengandung LINK tidak akan ditayangkan